Ketentuan Allah Adalah Takdir Yang Terbaik


Tanyalah kepada mana-mana pelajar sekolah agama, aku yakin dan pasti, tidak sampai suku pun daripada mereka yang menyebutkan UiTM adalah cita-cita mereka untuk mengecapi kehidupan sebagai seorang mahasiswa/siswi. Bagi mereka, UiTM adalah tempat terakhir, sekiranya sudah tiada pilihan lain lagi.

Kebanyakan mereka, setidak-tidaknya bercita-cita untuk menyambung pengajian di kolej matrikulasi,dan majoritilah yang bermimpikan universiti-universiti luar negara. Begitu jugalah aku pada waktu dahulu, bukan sahaja tidak menyebut nama UiTM, bermimpikan universiti yang dikatakan benteng terakhir orang melayu itu juga tidak pernah!

Tapi perancangan Allah itu yang terbaik, walaupun kita rasa pahit sekali untuk menerimanya. Dalam borang UPU, aku memenuhkan kelapan-lapan pilihan universiti dengan nama UIA sahaja, dalam bidang undang-undang, tapi tawaran awal ke Kolej Matrikulasi Melaka dalam jurusan Sains Hayat, membuatkan aku tidak sabar-sabar untuk mengembara dalam dunia seorang pelajar kolej.

Tapi, aku telah membuat satu keputusan yang salah, setelah hampir satu semester aku menjadi warga Londang, minat aku dalam bidang undang-undang tak pernah padam, dan rasa menyesal yang teramat kerana tidak menunggu keputusan UPU keluar.

Jadi, untuk merealisasikan cita-cita, pilihan terakhir yang aku ada hanyalah memohon untuk menjadi pelajar pra-ijazah undang-undang, UiTM. Dan, dengan takdirNya, tanpa sempat menghabiskan tempoh setahun di kolej matrikulasi, aku bergelar mahasiswi UiTM pula, dengan hati yang tidak gembira tentunya.

Hati aku asyik membandingkan diri dengan rakan-rakan yang lain, yang berada di universiti yang lebih baik-bagi aku pada masa itu. Aku berasa sungguh cemburu dengan sahabat-sahabat di UIAM, sahabat-sahabat yang akan terbang, dan aku berkali-kali juga berasa kesal dengan keputusan aku dulu.

Yang lebih memenatkan, para pensyarah akan bertanya, “Why are you here and not in somewhere else?” Tapi, hari demi hari, aku cuba menerima, dan belajar mengenai perkara baik-baik tentang UiTM, dan juga belajar untuk memahami hakikat kehidupan di UiTM.

Aku hanya dikelilingi ‘orang baik-baik’ di sekolah dan di kolej, tapi bila berada di persekitaran UiTM, aku jadi terkejut. Buat pertama kalinya aku melihat kawan-kawan perempuan, dengan ‘selamba’ pergi kemana-mana tanpa menutup aurat dengan sempurna,memakai seluar pendek apabila turun ke kedai runcit. Aku berasa janggal sekali.

Aku juga berpengalaman tinggal sebilik dengan seorang rakan yang sedari awal lagi memesan supaya aku jangan sekali-kali menasihati dia supaya bertudung. Pada awal-awal kehidupan di situ, hati aku sangat susah, selalu berprasangka buruk dengan orang yang tak macam aku. Hati selalu menganggap, diri akulah yang terbaik dalam kalangan mereka. Aduh, betapa ‘kurang bersihnya’ hati aku!

Tapi, setelah beberapa lama, aku serasi dengan kehidupan di UiTM (bukan bermaksud aku meredhai kelakuan pelajar di sini). Aku semakin mengerti untuk meladeni sahabat-sahabat yang tidak sama seperti kita. Aku juga semakin faham tugas aku sebagai dai’e.

Pengalaman sehari-hari juga mengajar aku supaya tidak ‘under-estimate’ orang lain dan jangan ‘overrate’ diri sendiri. Aku hidup dalam kalangan mereka, barulah aku tahu, ramai mereka tidak begitu mengerti tentang asas-asas fardhu ain, malah ada yang pernah bertanya, kenapa kita diwajibkan memakai tudung?

Allah ‘mencampakkan’ aku ke UiTM juga, untuk mengajar aku menyucikan hati. Bagi aku, orang-orang yang berpeluang belajar ilmu agama lebih sedikit dari orang yang lain, Allah uji dengan hatinya sendiri. Mereka juga mudah menghukum perbuatan orang lain.

Aku teringat kepada kisah seorang senior aku yang pada zaman sekolahnya memakai tudung labuh dan berpurdah, dan memarahi adik-adik yang bertudung tiga segi, tapi setelah dia memasuki alam universiti, di universiti islam pula, dia telah berpakaian seperti apa yang pernah dilarangnya dahulu!

Aku pernah berasa begitu pedih, apabila sewaktu aku mengikuti satu trip, yang kebanyakan pesrtanya adalah ahli persatuan Islam, ada satu suara berkata, “Amboi, dahla ikut trip macam ni, pakai selendang aja”, dengan nada sinikal kepada salah seorang peserta yang ‘free-hair’ dan hanya melindungi rambut dengan selendang saja.

Bagi aku, amat tidak patut seorang naqibah bersuara begitu. Sepatutnya, dia mesti memberikan kata-kata yang positif, mudah-mudahan rakan perempuan itu lebih bersemangat untuk menutup aurat dengan lebih sempurna.

Aku selalu juga dihujani dengan pertanyaan dan pandangan tentang sikap golongan orang yang aktif dalam dakwah ini. Kata mereka, kebanyakan kakak-kakak yang bertudung labuh tidak mesra, mudah memandang serong pada mereka. Dan setiap tindak tanduk mereka jadi serba tidak kena pada pandangan kakak-kakak dakwah tadi.

Malah, aku juga pernah dituduh keliru identiti kerana terus bersahabat rapat dengan bermacam-macam orang, dan berlainan agama pula! Berada di UiTM juga, membuatkan aku makin mengerti, mahalnya sekeping hidayah, dan sebuah peluang.

Waktu bersekolah dahulu, aku cepat bosan dengan sesi ceramah, usrah, qiamullail, tapi di sini aku merindui semua perkara tersebut.Kalu dulu, aku ‘lari-lari’ dari berusrah, sekarang aku sendiri yang mencarinya. Aku juga bersyukur kepadaNya, kerana memberikan aku sedikit kefahaman tentang agama, berbanding dengan sebilangan kawan-kawan aku.

Hidup di sini juga, melatih aku untuk meneguhkan hati, kerana cabaran di sini bukannya sedikit. Aku juga berpeluang untuk mengenali jenis-jenis manusia di sini, dari seorang yang baik sampailah hidup tidak berpedoman. Dari yang bertutup litup, sampailah kepada yang seksi-meksi.

Yang paling tidak dapat aku lupakan, aku pernah di’reject’ oleh seorang ibu kerana aku bukan dari universiti Islam, hanyalah anak didik UiTM! Semua itu membuatkan aku makin mahu membuktikan, hidup dalam suasana yang bukan bi’ah solehah tak akan sekali-kali menjerumuskan aku ke dalam kehidupan yang gelap. Aku ingin sekali membuktikan pelajar UiTM masih ramai yang menjaga adab dan akhlaknya.

Apa yang aku ingin kongsikan di sini, setiap apa yang Allah aturkan pada kita, mesti ada hikmah yang teramat besar buat kita. Rahmat disebalik ujian itu, mungkin lambat, mungkin cepat dapat kita rasai. Aturan Allah itu sungguh indah, walaupun kita menafikannya. Mungkin, kalau aku berada di UIAM contohnya, aku tidak berpeluang untuk berdikari dan belajar merendahkan hati seperti hari ini!

About these ads

Satu Respons to “Ketentuan Allah Adalah Takdir Yang Terbaik”

  1. hamab Allah yg lemah Says:

    terbaik…:)

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 78 other followers

%d bloggers like this: